Berbagi Kabar & Info Disini - Follow Twitter @spiritualz_ dan @kabaena_

INFO UNTUK ANDA

Forum ini ada di Facebook

Share via Twitter

Follow Me : @kabaena_

Image hosted by servimg.com

Instagram Kabaena

Instagram

Kabaena Mailing List

Masukan Email Kamu:

Ngobrol Via Twitter

Latest topics

» 4 Olahraga ekstrem ini bisa kamu lakukan di Indonesia
Thu Apr 12, 2018 11:55 am by kabaena

» HDD External New
Wed Apr 04, 2018 2:59 am by dodolan

» Libero dalam Voli
Tue Apr 03, 2018 2:43 pm by kabaena

» Pisang Goroho Digoreng 'Telanjang', Aduh Enaknya!
Sat Mar 17, 2018 12:45 pm by nic

» Menolak Hadiah Rp 399 Juta dari Easy Shopping
Mon Mar 12, 2018 10:12 am by vani

» Merancang perjalanan - Itinerary
Fri Mar 09, 2018 1:44 pm by vani

»  Startup ini Bangun Rumah Menggunakan Printer 3 Dimensi!
Sun Feb 25, 2018 2:52 pm by wulele_waru

» Agen Madu Hitam Pahit Premium Bandung Murah
Thu Feb 22, 2018 7:10 pm by riyadiyo

» Mengapa kelelawar tidur terbalik?
Mon Feb 19, 2018 10:05 am by ganz

Your Space

LIVE STREAMING TV

Live Streaming

Online Radio Live

Radio Online

    Tradisi ngarot, pesta panen dan ajang cari jodoh

    Share
    avatar
    kabaena

    Jumlah posting : 293
    Join date : 19.08.11
    Age : 32

    Tradisi ngarot, pesta panen dan ajang cari jodoh

    Post  kabaena on Wed Mar 18, 2015 2:46 pm


    Gadis-gadis desa itu didandani dengan busana kebaya lengkap. Rambut mereka dihiasi dengan rangkaian bunga kenanga berwarna-warni. Tak lupa selendang dan kain batik menyempurnakan penampilan mereka. Sementara para jejaka mengenakan baju pangsi warna hitam dipadu dengan celana gombrang dan ikat kepala. Mereka hendak ikut upacara ngarot.

    Upacara ngarot ini merupakan bentuk luapan syukur atas hasil panen kedua menjelang musim tanam pertama setiap tahunnya di Desa Lelea, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat. Uniknya, upacara agraria ini juga kerap disandingkan dengan ajang cari jodoh di kampung itu. Di upacara ini, banyak peserta jejaka dan perawan berkenalan hingga berlanjut ke pelaminan.

    "Sebetulnya ngarot adalah upacara syukuran atas hasil panen," kata Kuwu Desa Lelea, Raidi, saat berbincang dengan merdeka.com, Sabtu pekan kemarin di Indramayu, Jawa Barat. Kuwu merupakan nama lain dari kepala desa. Sebutan ini masih digunakan di beberapa daerah Jawa di Indonesia, termasuk Indramayu.

    Upacara ngarot sejatinya dilakukan setiap tahun di bulan November. Acara ini dilakukan sebagai bentuk syukur atas hasil panen di Desa Lelea, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat. Prosesi upacara ini ditandai dengan berkumpulnya para muda-mudi peserta ngarot di balai desa. Mereka akan meminta restu kepala desa sebagai orang yang di tuakan supaya mendapatkan berkah dari upacara tersebut.

    Usai meminta restu dari kepala desa, upacara ini dilanjutkan dengan arak-arakan keliling Desa Lelea. Pesertanya gadis dan jejaka akan mengikuti kepala desa beserta istrinya di barisan paling belakang. "Nanti kembali lagi ke balai desa," ujar Raidi.

    Di sini para gadis dan jejaka duduk saling berhadap-hadapan. Mereka akan disuguhi tarian Ronggeng Ketuk. Selain itu para Gadis dan Jejaka ini akan dikenalkan dengan alat-alat untuk bertani. Mulai dari menggunakan cangkul hingga pemberian bibit.

    Kuwu, sebagai kepala desa akan memberikan wejangan kepada para gadis dan jejaka. Sedangkan istri kepala desa memberikan air sebagai simbol kehidupan. "Lalebe akan mengenalkan alat-alat untuk bertani. Contohnya seperti cangkul," tutur Raidi.

    Lalebe merupakan orang yang dipercaya memiliki ilmu agama lebih, dalam istilah sekarang seperti ustaz. Dalam masyarakat Desa Lelea, ada dua lalebe. Pertama Lalebe untuk upacara adat dan lalebe untuk hajatan. "Kaya Ustaz lah istilahnya."

    Selain bentuk rasa syukur atas hasil panen, upacara ngarot juga bentuk menjalin silaturahmi antar warga sambil menikmati hidangan berupa makanan dan minuman. Ngarot sendiri dalam bahasa sunda berarti minum-minuman.

    Karena pelakunya para kawula muda, Kuwu melanjutkan, penduduk setempat menyebutnya kasinoman. Enom berarti anak muda. Jadi ngarot diartikan sebagai pesta minum-minum. Nama itu kemudian diambil sebagai nama tradisi upacara tahunan tersebut. "Bukan minum-minuman keras, tapi artinya minuman," kata Raidi.

    Seiring perkembangan zaman, upacara ngarot bukan lagi sekadar pesta syukuran atas hasil panen menjelang musim tanam. Namun ada yang mengaitkan ngarot dengan ajang mencari jodoh. Ada kepercayaan dari warga Desa Lelea jika jodoh diperoleh melalui upacara ngarot bakal kekal dan abadi.

    Fendi, salah seorang warga Desa Lelea membenarkan selama ini ada peserta ngarot yang sampai menikah. Namun, kata dia, upacara ini merupakan tradisi Desa Lelea yang turun temurun dilakukan oleh masyarakat sebagai bentuk syukur atas panen. "Upacara ini memang sudah turun temurun dan ini dilakukan karena warisan leluhur," kata Fendi di pelataran Kantor Desa Lelea, Sabtu pekan kemarin.

    Fendi mengatakan jika sampai saat ini tradisi itu terus dilakukan sebagai bentuk menjaga warisan leluhur. Namun sayang, para gadis dan jejaka di kampungnya kini kurang tertarik mengikuti upacara ngarot. "Anak-anak sekarang zamannya sudah beda, tapi ini tetap dilakukan agar warisan turun temurun ini tetap terjaga," ujarnya.

    avatar
    kabaena

    Jumlah posting : 293
    Join date : 19.08.11
    Age : 32

    Re: Tradisi ngarot, pesta panen dan ajang cari jodoh

    Post  kabaena on Wed Mar 18, 2015 2:48 pm

    Keramat perawan dan perjaka


    Boleh percaya boleh tidak, namun kepercayaan warga Desa Lelea, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, ini memang demikian. Jika sawah di cangkul dan bibit ditanam oleh peserta ngarot yang masih perawan dan perjaka bakal memiliki hasil berbeda. Tanaman penghasil beras itu bakal tumbuh subur. Berbeda jika dilakukan oleh petani pada umumnya.

    "Kalau ditanam sama yang masih perjaka dan perawan itu padinya lebih subur. Buah padinya lebih merunduk," kata Kepala Desa Lelea, Raidi saat berbincang dengan merdeka.com, Sabtu pekan kemarin di Indramayu, Jawa Barat.

    Raidi pun menawarkan untuk melihat hasil padi ditanam oleh perjaka dan perawan di kampungnya hasil upacara ngarot tahun lalu. "Kelihatan bedanya," kata Raidi.

    Sawah garapan milik Desa Lelea itu terletak tak jauh dari Balai Desa. Luas sawah warisan leluhur Desa Lelea itu sekitar 3 hektare. Hasil panen dari sawah itu juga tidak dikenakan pajak.

    Tradisi upacara ngarot bagi warga Desa Lelea memang dilakukan turun temurun hingga saat ini. Upacara ngarot dilakukan menjelang musim tanam di akhir tahun. Dimana pada bulan-bulan tersebut juga merupakan musim penghujan hampir di seluruh wilayah Indonesia.

    Kepercayaan masyarakat ini masih terus di budayakan hingga kini. Bahkan Kementerian Pariwisata dan Kebudayaan menjadikan upacara ngarot menjadi warisan cagar budaya. Rencananya pemerintah bakal membuat miniatur Kampung Lelea di dekat sawah pemberian Ki Buyut Kapol di Desa Lelea, itu.

    Menurut Raidi, tradisi ngarot asli terakhir di lakukan sekitar 1980-an. Meskipun sampai kini masih dilaksanakan, namun pesertanya lambat laun terus berkurang. Selama tiga tahun dia menjabat sebagai Kepala Desa Lelea, antusiasme warga kampung untuk mengikuti tradisi ngarot kembali menggelora. Tercatat pada 2014 kemarin, 217 pemuda dan pemudi di kampungnya mengikuti tradisi ngarot.

    Namun sayang, dari jumlah itu hanya 30 orang yang mau menjalankan profesi sebagai petani. "Hanya 30 orang," kata Raidi.

    Fendi warga asli Desa Lelea juga mengatakan hal yang sama jika makin berkembangnya kemajuan tradisi ngarot tidak diikuti jumlah perjaka dan perawan kampung yang ikut. Dia menduga perkembangan zaman itu membuat para pemuda dan pemudi di desanya malu terjun ke sawah. "Kalau sekarang memang beda, kalau sekarang kan mainnya di mal," ujarnya.

    Sejatinya tradisi ngarot merupakan pembelajaran bagi masyarakat Desa Lelea dalam hal mengelola pertanian. Pesan leluhur itu tertanam bagi kalangan orangtua di Desa Lelea.

    Selain itu, banyak orang tua di desa berjarak sekitar 20 kilometer dari Kota Indramayu itu menyarankan jika ingin mendapatkan jodoh yang masih "asli", agar memilih peserta ngarot. "Karena kepercayaannya memang seperti itu," kata Fendi.

    Kepala Desa Lelea, Raidi, berharap jika tradisi ini terus di pertahankan, paling tidak moral para remaja di kampungnya masih berpegang teguh pada nilai-nilai leluhur. "Saya ingin warga saya menjadi lebih baik," katanya.


      Waktu sekarang Tue Apr 24, 2018 4:37 pm