Berbagi Kabar & Info Disini - Follow Twitter @kabaena_

INFO UNTUK ANDA

Forum ini ada di Facebook

Share via Twitter

Follow Me : @kabaena_

Image hosted by servimg.com

Instagram Kabaena

Instagram

Kabaena Mailing List

Masukan Email Kamu:

Ngobrol Via Twitter

Latest topics

» Cara Mengatasi Alergi Seafood
Thu Dec 08, 2016 4:50 pm by kabaena

» HAMMER OF THOR | OBAT KUAT PEMBESAR PENIS | PIN BBM D3BF2124
Fri Nov 25, 2016 1:51 am by kiosonlineshop

» rahasia kuat diranjang
Fri Nov 25, 2016 1:45 am by kiosonlineshop

» CARA CEPAT MENGHILANGKAN TATO PERMANEN PADA TUBUH
Fri Nov 25, 2016 1:44 am by kiosonlineshop

» tips cepat untuk memutihkan kulit badan
Fri Nov 25, 2016 1:43 am by kiosonlineshop

» HDD External New
Tue Nov 22, 2016 4:46 pm by dodolan

» Jejak Sejarah Kerajaan Kotu’a
Sun Nov 13, 2016 11:22 pm by ganz

» Danau Berubah Warna, Keajaiban Alam dari Tomohon
Sat Nov 12, 2016 2:16 pm by kambose

» Tuhan dan Polisi
Sun Nov 06, 2016 10:12 pm by kambose

LIVE STREAMING TV

Live Streaming

Online Radio Live

Radio Online

    Bisakah Penyakit Kelamin Menular Lewat Toilet Umum?

    Share

    wulele_waru

    Jumlah posting : 189
    Join date : 31.01.12

    Bisakah Penyakit Kelamin Menular Lewat Toilet Umum?

    Post  wulele_waru on Sat Jun 28, 2014 11:28 am


    Chlamydia, gonnorrhea dan syphilis merupakan penyakit seks menular (sexually transmitted infection --STI--) yang ditakuti baik oleh pria maupun wanita. Tak sedikit yang menganggap kalau penyakit seksual bisa menular tidak hanya dari berhubungan seks tapi juga lewat dudukan toilet.

    Tapi bisakah penyakit kelamin menjangkiti orang lain di toilet umum? Anda boleh berlega hati, karena menurut pakar kesehatan seksual Professor Basil Donovan, penyakit seks menular sangat kecil kemungkinannya, bahkan hampir tidak mungkin menyebar lewat penggunaan toilet yang bergantian.

    Ia menjelaskan, bakteri dan virus penyebab penyakit seksual memang bisa menempel pada dudukan toilet. Namun mereka tidak akan bisa bertahan lama setelah keluar dari tubuh manusia. Umumnya penyakit seks menular menyebar lewat aktivitas seksual seperti penetrasi seks, seks oral, seks anal atau kontak kulit langsung.

    "STI bukanlah sesuatu yang 'ajaib', mereka adalah kuman-kuman yang tidak suka tempat kering dan panas," ujar Basil, seperti dikutip dari ABC Australia.

    Dijelaskan Basil, sebagian besar organisme adalah makhluk yang sangat rentan dan biasanya tidak bisa bertahan di udara luar lebih dari beberapa menit. "Karena dia akan kering dan mati," tukasnya.

    Ditambah lagi, tubuh manusia dirancang untuk tidak semudah itu terkena infeksi kelamin apalagi hanya karena menyentuh dudukan toilet yang mungkin ditempeli virus atau bakteri STI. Menurut Basil virus tersebut tidak bisa masuk ke tubuh manusia kecuali jika ada luka terbuka pada kulit. Misalnya jika dubur Anda luka, dan luka tersebut menganga atau lecetnya cukup lebar, sementara masih ada kuman penyebab STI yang menempel pada toilet, maka kemungkinan terjangkit meskipun kecil ada.

    Namun penyebab utama penularan seks tetap terjadi lewat hubungan badan. "Ketika Anda berhubungan seks, alat kelamin akan mengalami trauma yang bisa merobek lapisan kulit terluar. Saat itulah virus bisa masuk. Tapi jika Anda tidak sampai penetrasi seks dan virus ada di luar kulit maka tidak bisa menular," jelasnya.

    Basil sendiri belum menemukan kasus pasien yang mengidap penyakit seks kelamin akibat tertular lewat kontak dengan dudukan toilet. Umumnya gangguan pada alat kelamin yang disebabkan oleh toilet yang tidak bersih, hanya berupa infeksi pada saluran kencing yang mudah disembuhkan. Infeksi saluran kencing biasanya disebabkan oleh bakteri E. coli. Bukan gonnorrhea, chlamydia atau syphilis.

    Meski begitu, Anda tetap harus menjaga higienitas untuk mencegah kuman masuk ke tubuh ketika berada di toilet umum. Ada tiga cara yang selama ini diketahui paling efektif mencegah penyebaran kuman apapun saat di toilet:

    1. Tidak memegang-megang wajah sebelum cuci tangan sehabis menggunakan toilet.
    2. Cuci tangan menggunakan sabun
    3. Keringkan tangan setelah mencuci tangan


      Waktu sekarang Sat Dec 10, 2016 5:10 am