Berbagi Kabar & Info Disini - Follow Twitter @spiritualz_ dan @kabaena_

INFO UNTUK ANDA

Forum ini ada di Facebook

Share via Twitter

Follow Me : @kabaena_

Image hosted by servimg.com

Instagram Kabaena

Instagram

Kabaena Mailing List

Masukan Email Kamu:

Ngobrol Via Twitter

Latest topics

Your Space

LIVE STREAMING TV

Live Streaming

Online Radio Live

Radio Online

    Kasus-kasus Kecelakaan Masturbasi Terburuk yang Pernah Terjadi

    Share
    avatar
    tangkeno

    Jumlah posting : 102
    Join date : 05.01.13

    Kasus-kasus Kecelakaan Masturbasi Terburuk yang Pernah Terjadi

    Post  tangkeno on Tue Mar 18, 2014 8:47 am


    Secara medis, masturbasi dianggap sebagai cara tersehat untuk menyalurkan hasrat seksual. Sayangnya, beberapa pria melakukan masturbasi secara berlebihan atau dengan cara ekstrem, yang akhirnya menyebabkan kecelakaan fatal.

    Berikut beberapa kasus kecelakaan masturbasi terburuk yang pernah terjadi, seperti dikutip dari Menshealth.

    1. Masturbasi dengan botol

    Seorang pria berusia 27 tahun berniat menyenangkan diri sendiri alias masturbasi dengan menggunakan botol. Cara ini dilakukannya untuk mempersempit aliran darah ke penis, seperti cara kerja cincin penis.

    Sayangnya, botol tersebut macet dan 'mencekik' penisnya, hingga menyebabkan distal edema atau penumpukan darah yang menyebabkan penis membengkak hingga dua kali lipat, menurut laporan Indian Journal of Surgery.

    Untungnya, penis pria tersebut bisa kembali ke ukuran normal setelah dokter memotong botol. Namun tidak diketahui apakah orang itu menderita efek-efek jangka panjang.

    2. Skrotum bengkak karena keseringan masturbasi

    Setelah 2 hari mengalami muntah-muntah, demam, pembengkakan skrotum, dan nyeri otot, seorang pria 29 tahun akhirnya memutuskan untuk mengunjungi UGD. Dokter mendiagnosisnya dengan Fournier's gangrene, tipe infeksi mikroba yang jarang terjadi.

    Penyebabnya? Dia mastrubasi terlalu sering hingga menimbulkan lecet pada batang penisnya, yang membuatnya rentan terhadap infeksi. Dokter meresepkan antibiotik dan melakukan bedah kisi kulit untuk kembali melindungi penisnya yang sudah sangat lecet.

    3. Penis patah karena masturbasi

    Meskipun biasanya berhubungan dengan hubungan seks yang agresif, studi komprehensif dalam jurnal Trauma and Acute Care Surgery menemukan hanya 19 persen dari penis patah terjadi saat berhubungan seks, sedangkan 60 persen terjadi saat pria melakukan masturbasi.

    Penyebab paling umum adalah kompresi manual dan angulation. Pada dasarnya, pria-pria tersebut meremas penis terlalu keras dan melakukan gerakan di sudut yang salah, menyebabkan pecahnya corpus cavernosa, tabung silinder yang mengisi penis dengan darah ketika pria ereksi. Pembengkakan dan bocor, serta selusin komplikasi lain, dapat menyebabkan kerugian fungsi permanen, meskipun biasanya kondisi ini dapat diperbaiki.

    4. Masturbasi dengan memasukkan kawat

    Laporan menyebutkan ada dua pria yang memasukkan kabel listrik ke uretra untuk merangsang dirinya selama masturbasi. Salah seorang mendorong kawat begitu jauh hingga melilit di kandung kemih. Dokter harus melakukan operasi untuk mengeluarkan kawat. Ajaibnya, kedua pria tersebut bisa pulih sepenuhnya.

    5. Masturbasi deengan mencekik diri sendiri

    Ada banyak praktik seks gila yang berisiko mengancam nyawa, seperti sesak napas karena autoerotic asphyxiation, yaitu tindakan yang dapat membatasi pasokan oksigen ke otak saat berhubungan seksual (biasanya saat masturbasi).

    Autoerotic asphyxiation (AEA) adalah praktik seksual ketika seseorang melakukan masturbasi dengan mencekik diri sendiri. Hal ini dianggap menyenangkan karena terjadi pengurangan aliran darah ke otak dan adanya pelepasan endorphines.

    Orang menjadi gembira karena menjadi pengalaman seksual yang hebat dan orgasme menjadi lebih intens. Bagi kebanyakan orang, AEA secara bertahap menjadi satu-satunya cara yang mana mereka dapat mencapai orgasme.


      Waktu sekarang Fri Jan 19, 2018 6:04 am