Berbagi Kabar & Info Disini - Follow Twitter @kabaena_

INFO UNTUK ANDA

Forum ini ada di Facebook

Share via Twitter

Follow Me : @kabaena_

Image hosted by servimg.com

Instagram Kabaena

Instagram

Kabaena Mailing List

Masukan Email Kamu:

Ngobrol Via Twitter

Your Space

LIVE STREAMING TV

Live Streaming

Online Radio Live

Radio Online

    Rahasia Daun Sirih di Balik Keampuhannya Obati Mimisan Anak

    Share
    avatar
    putri

    Jumlah posting : 238
    Join date : 19.01.12

    Rahasia Daun Sirih di Balik Keampuhannya Obati Mimisan Anak

    Post  putri on Sun Aug 25, 2013 3:51 pm


    Tingkah anak yang polos memang menggemaskan, sekaligus seringkali mengkhawatirkan. Tanpa menyadari risikonya, anak-anak terkadang memasukkan jari atau benda ke lubang hidung, mungkin ingin mengupil. Yang terjadi kemudian justru malah membuatnya mimisan.

    Mimisan pada anak bisa terjadi karena berbagai sebab. Cedera yang diakibatkan memasukkan benda ke dalam hidung seperti di atas salah satunya. Udara yang dingin atau panas terik juga dapat membuat selaput lendir hidung mengering, keras atau retak, sehingga darah pun mengucur.

    Terkadang mimisan juga bisa dipicu karena alergi. Saat usia anak beranjak dewasa, umumnya gejala mimisan pun berkurang karena pembuluh darah dan selaput lendir di hidung semakin kuat. Walau mimisan yang terjadi biasanya ringan dan mudah berhenti, anak sebaiknya perlu mendapat penanganan segera.

    "Orang tua zaman dulu sering menggunakan daun sirih untuk menghentikan pendarahan di hidung atau mimisan, dan ternyata memang kebanyakan berhasil. Bukan lantaran daun sirihnya, namun lukanya tertekan sehingga darahnya berhenti mengalir," kata Yohana E. Hardjadinta, penulis buku 'Pintar seperti dokter di rumah, Tip Praktis P3K sehari-hari'.

    Dalam acara bedah buku di Hotel Gran Mulia, Jl. H. Rasuna Said Kuningan, Jakarta, Yohana yang juga sering memberikan pelatihan tumbuh kembang bagi orang tua dan anak ini menerangkan, sebenarnya fungsi daun sirih bisa digantikan oleh kertas tissue.

    Namun dia menyarankan sebaiknya tidak menggunakan kertas tissue yang basah, sebab mudah menyerap darah sehingga membuat penutupan dan pengeringan luka mimisan kurang optimal. Jika tidak menemukan tissue, saputangan pun terkadang bisa digunakan untuk menekan luka.

    "Jepit bagian lembut di depan hidung anak, lalu minta anak untuk sedikit membungkuk ke depan dan bernapas melalui mulut. Mencubit hidung akan membantu darah menggumpal," ujar Yohana yang sudah menulis 9 buku tentang psikologi, tumbuh kembang dan parenting ini.

    Yang tak kalah penting, Yohana menuturkan, jangan meminta anak bersandar ataupun berbaring. Sebab tindakan ini dapat membuat darah masuk ke tenggorokan dan menghalangi saluran pernapasan, atau bisa masuk ke perut dan dapat menyebabkan muntah.



      Waktu sekarang Wed Apr 26, 2017 1:50 pm