Berbagi Kabar & Info Disini - Follow Twitter @spiritualz_ dan @kabaena_

INFO UNTUK ANDA

Forum ini ada di Facebook

Share via Twitter

Follow Me : @kabaena_

Image hosted by servimg.com

Instagram Kabaena

Instagram

Kabaena Mailing List

Masukan Email Kamu:

Ngobrol Via Twitter

Your Space

LIVE STREAMING TV

Live Streaming

Online Radio Live

Radio Online

    Bedanya Pilek Biasa dan Sinus

    Share
    avatar
    vani

    Jumlah posting : 343
    Join date : 24.09.11

    Bedanya Pilek Biasa dan Sinus

    Post  vani on Thu Apr 12, 2012 7:20 am

    Bedanya Pilek Biasa dan Sinus


    Pilek dan sinusitis memiliki gejala yang sama sehingga kadang seseorang tidak bisa membedakannya. Tapi ada beberapa gejala khas yang bisa membedakan kedua kondisi ini.

    Centers for Disease Control and Prevention AS menuturkan orang yang pilek akibat virus seringkali keliru bahwa dirinya memiliki infeksi sinus, namun ada pula orang yang sering pilek tidak berpikir bahwa dirinya terkena infeksi sinusitis.

    Gejala yang muncul dari keduanya terkadang sangat mirip, tapi ada beberapa gejala yang membedakan kedua hal ini sehingga seseorang bisa mengetahui kondisi mana yang dialaminya, seperti dikutip dari Health.com, yaitu:

    1. Perbedaan pertama adalah berapa lama orang mengalami kondisi tersebut
    Orang yang memiliki pilek biasanya hanya berlangsung selama 2-3 hari saja yang biasanya diikuti oleh hidung mampet, setelahnya ia akan merasa lebih baik. Tapi infeksi sinus biasanya berlangsung selama 7 hari atau lebih.

    2. Apakah mengalami demam atau tidak
    Demam bisa menandakan adanya infeksi bakteri karena itu infeksi sinus kadang disertai dengan demam ringan, sedangkan pilek biasanya tidak meski akdang pilek akibat infeksi virus bisa menyebabkan demam.

    3. Warna lendir yang keluar
    Pilek biasanya menghasilkan lendir bening atau tidak berwarna, sedangkan infeksi bakteri bisa menghasilkan lendir kehijauan atau kuning yang menandakan sistem imun sedang melawan infeksi.

    4. Apakah timbul nyeri di wajah
    Pada orang yang memiliki sinus biasanya menimbulkan rasa sakit, berat atau nyeri di bagian wajah karena ronggal sinusnya terhambat, terkadang rasa nyeri yang muncul memicu sakit kepala.

    "Umumnya tidak ada alasan yang tahu mengapa seseorang cenderung mengembangkan infeksi sinus sementara yang lain tidak, tapi orang yang memiliki polip atau masalah lain seperti alergi risiko infeksi sinusnya akan meningkat," ujar Neil Bhattacharyya, MD, profesor Otology dan Laryngology di Harvard Medical School, Boston.

    Infeksi sinus biasanya disebabkan oleh bakteri yang tumbuh di dalam sinus (rongga tulang yang ada di belakang hidung, mata, alis dan tulang pipi). Umumnya udara dingin atau alergi menyebabkan selaput lendir di sinus membengkak dan menghalangi celah kecil ke dalam sinus.

    Lendir yang terjebak tersebut memungkinkan bakteri untuk berkembang biak sehingga menyebabkan nyeri dan rasa tertekan di kepala serta wajah. Ada hal-hal yang bisa dilakukan untuk membantu meringankan gejala sinus seperti istirahat, minum banyak cairan, bernapas di atas uap atau menggunakan semprotan saline.



      Waktu sekarang Fri Sep 22, 2017 7:41 pm