Berbagi Kabar & Info Disini - Follow Twitter @kabaena_

INFO UNTUK ANDA

Forum ini ada di Facebook

Share via Twitter

Follow Me : @kabaena_

Image hosted by servimg.com

Instagram Kabaena

Instagram

Kabaena Mailing List

Masukan Email Kamu:

Ngobrol Via Twitter

Latest topics

» Cara Mengatasi Alergi Seafood
Thu Dec 08, 2016 4:50 pm by kabaena

» HAMMER OF THOR | OBAT KUAT PEMBESAR PENIS | PIN BBM D3BF2124
Fri Nov 25, 2016 1:51 am by kiosonlineshop

» rahasia kuat diranjang
Fri Nov 25, 2016 1:45 am by kiosonlineshop

» CARA CEPAT MENGHILANGKAN TATO PERMANEN PADA TUBUH
Fri Nov 25, 2016 1:44 am by kiosonlineshop

» tips cepat untuk memutihkan kulit badan
Fri Nov 25, 2016 1:43 am by kiosonlineshop

» HDD External New
Tue Nov 22, 2016 4:46 pm by dodolan

» Jejak Sejarah Kerajaan Kotu’a
Sun Nov 13, 2016 11:22 pm by ganz

» Danau Berubah Warna, Keajaiban Alam dari Tomohon
Sat Nov 12, 2016 2:16 pm by kambose

» Tuhan dan Polisi
Sun Nov 06, 2016 10:12 pm by kambose

LIVE STREAMING TV

Live Streaming

Online Radio Live

Radio Online

    Disiplin Keras Mendorong Anak-anak Berbuat Tidak Jujur

    Share

    fla

    Jumlah posting : 843
    Join date : 01.12.09

    Disiplin Keras Mendorong Anak-anak Berbuat Tidak Jujur

    Post  fla on Tue Oct 25, 2011 3:10 pm

    Disiplin Keras Mendorong Anak-anak Berbuat Tidak Jujur


    Anak-anak dalam lingkungan sekolah yang keras dalam memberi hukuman cenderung berbohong untuk menyembunyikan perilakunya daripada adalah anak-anak yang berada dalam lingkungan sekolah yang tidak menghukum.

    Kajian yang dipublikasikan dalam jurnal Child Development ini juga menunjukkan bahwa anak-anak dalam lingkungan yang sering menghukum, akan berbohong dengan lebih meyakinkan daripada yang ada di lingkungan yang tidak menghukum.

    Profesor Victoria Talwar dari McGill University dan Profesor Kang Lee dari Universitas Toronto memeriksa perilaku menipu dalam dua kelompok anak yang tinggal di lingkungan yang sama.

    Satu kelompok terdaftar di sebuah sekolah swasta yang menggunakan model disiplin tradisional otoriter, di mana pelanggaran di sekolah mulai dari lupa membawa pensil hingga mengganggu kelas akan dihukum berat dengan cara dipukul dengan tongkat, ditampar kepalanya dan dicubit.

    Sedangkan di sekolah lainnya yang juga swasta, anak-anak didisiplinkan dengan cara dipisahkan dengan teman-temanya, dimarahi dan dibawa ke kantor kepala sekolah untuk pelanggaran yang lebih serius.

    Peneliti kemudian membandingkan perilaku anak-anak di dua sekolah tersebut. Anak-anak diperlakukan individual dan diminta memainkan permainan menebak. Anak-anak diminta untuk tidak mengintip mainan ketika ditinggalkan sendirian di sebuah ruangan. Kebanyakan anak-anak di kedua sekolah tidak bisa menahan godaan dan mengintip mainan.

    Ketika peneliti bertanya apakah mereka mengintip, hampir semua pengintip dari sekolah yang memberi hukuman keras berbohong. Pada sekolah yang tidak menghukum keras, hanya lebih dari setengah pengintip yang berohong.

    Terlebih lagi, setelah kebohongan pertama, anak pembohong dari sekolah dengan hukuman keras lebih mampu mempertahankan kebohongannya ketika menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang jenis mainan. Mereka dengan sengaja memberikan jawaban yang salah atau berpura-pura bodoh dengan tidak mengatakan nama mainan.

    "Temuan kami menunjukkan bahwa lingkungan hukuman tidak hanya memupuk ketidakjujuran tetapi juga meningkatkan kemampuan anak untuk menyembunyikan kebohongannya," keta Prof. Talwar.

    Bahkan anak pembohong di sekolah yang keras, berusia 3-4 tahun memiliki kemampuan berbohong layaknya anak yang berusia 6-7 tahun.

    "Temuan ini mengejutkan. Kajian yang ada telah secara konsisten menemukan bahwa anak-anak dari lingkungan yang keras menghukum cenderung mengalami keterlambatan dalam perkembangan mentalnya," kata Prof. Lee seperti dikutip dari Eurekalert.org.

    "Salah satu kemungkinannya adalah karena hukuman yang keras memperkuat motivasi anak untuk menghadapinya dengan strategi yang dapat membantunya bertahan dalam lingkungan tersebut. Berbohong tampaknya sangat adaptif untuk situasi ini," imbuh Prof Lee.

    Menurut peneliti, kajian ini dapat berfungsi sebagai peringatan kepada orang tua yang terkadang menggunakan hukuman keras ketika mengetahui anaknya berbohong. Hukuman fisik tidak akan mengurangi kecenderungan anak untuk berbohong, tapi justru meningkatkan potensi keterampilan bohongnya.




      Waktu sekarang Sun Dec 11, 2016 7:48 pm